Bapakku, Idolaku Sepanjang Masa


Sometimes greatest man you ever meet…is the first one

Saat perjalanan pulang sehabis saya wisuda. JCC, 10 November 2009

Malam ini, entah kenapa saya kangen sekali dengan Bapak di rumah. Sudah hampir 7 bulan saya tidak pulang dan melihat wajah beliau. Bahkan saat beliau sempat sakit agak keras beberapa bulan lalu, saya tidak pulang. Bukan karena tidak ingin, tapi karena memang tidak bisa pulang.

Bicara tentang bapak, masih lekat di ingatan saya tentang bapak, bapak terbaik sedunia, idola anak-anaknya. Beliau bukan tipe bapak yang ingat hari ulang tahun anaknya. Bukan seseorang yang menunjukkan kasih sayang dengan sentuhan fisik, pelukan misalnya. Tapi beliau selalu ada saat saya membutuhkan bantuannya. Dari beliau saya banyak belajar tentang segala hal. Beliau selalu berusaha untuk mengerjakan semua sendiri, bapak yang serba bisa. Membetulkan genteng, membuat kolam ikan, mereparasi mobil sampai ndlosor-ndlosor dibawah body mobil, atau apapun selalu dikerjakannya. Prinsip beliau, jangan sia-siakan waktu, carilah kesibukan apa saja. Bapak saya sama seperti bapak kebanyakan. Perokok berat, coffee addict (sering sharing kopi dengan saya), pekerja keras, hobi karaoke dan sering tidur larut malam. Beliau juga sangat suka bercanda dan berpengetahuan luas.

Bapak mendidik saya dan adik saya dengan cara yang tegas. Saat kecil, saya sering dipukuli karena terlalu bandel. Saat itu, saya merasa sangat kesal dengan Bapak. Tapi kini saya menyadari, semua itu bentuk kasih sayang beliau pada saya. Saya pernah dilombok, mulut dimasukin cabe rawit yang pedesnya gak ketulungan karena maen jauh banget, saat itu saya kelas 1 SD. Dikurung di kamar mandi. Digebukin pake sendal. Saat SMP, gitar saya yang dibelikan beliau pernah ditendang gara2 saya susah disuruh sholat.Pernah juga saya digebukin habis-habisan sampai Nintendo saya ditaruh di atap. Bukan tanpa alasan tentunya, semua karena saya terlalu bandel.Menginjak usia remaja, saya mulai sering berbeda pendapat dengan beliau. Bahkan pernah hampir berantem.

Continue reading “Bapakku, Idolaku Sepanjang Masa”

Iklan